Sumbangan Dibutuhkan Untuk Membantu Satwa Langka Owa Muda yang Diselamatkan Dari Pedagang Ilegal

Siaran Pers

Tabanan, Bali, 05 Februari 2014 – FRIENDS dari Taman Nasional Yayasan (FNPF) adalah merawat sekelompok owa remaja yang terancam punah yang baru saja diselamatkan dari pedagang satwa liar.

Primata tiga owa Agile (Hylobates agilis) dari Kalimantan dan empat siamangs (Symphalangus syndactylus) dari Sumatera – kami tiba di Bali Wildlife Rescue Center di Tabanan pada 23 Januari setelah disita oleh polisi hutan. Salah satu bayi owa Agile sejak telah meninggal - ia sangat lemah dan menderita yang telah dipisahkan dari ibunya dan kesulitan perjalanan panjang. Para pedagang telah menyimpan owa-diyakini ditujukan untuk Rusia - dalam kotak dan membawa mereka di seluruh Indonesia.

"Semua dari mereka sangat muda - dua dari mereka masih begitu muda bahwa mereka harus botol-makan dan memerlukan perhatian 24/7," pendiri dan direktur FNPF, Dr Bayu Wirayudha mengatakan. "Mereka semua telah menerima pemeriksaan kesehatan, dan beberapa dari mereka telah menerima perawatan medis.

"Kami segera mencari bantuan keuangan untuk menutupi biaya makanan dan perawatan yang mereka butuhkan. Kami mencari orang-orang yang baik akan mensponsori salah satu dari hewan-hewan berharga selama setahun, atau membuat satu-off donasi,"Katanya.

One of the Siamangs receiving medical treatment

Salah satu Siamangs menerima perawatan medis

Kami pusat-satu penyelamatan dari hanya tujuh dari fasilitas tersebut di Indonesia - menyediakan link penting dalam proses kembali satwa liar tertekan ke habitat alami mereka. Kami peduli untuk, merehabilitasi dan melepaskan satwa langka asli, yang sebagian besar adalah korban dari perdagangan ilegal dan perburuan.

Tujuh gibbons - disita oleh Departemen Sumber Daya Alam Balai Konservasi Kehutanan (BKSDA) di Bali pada 17 Januari. Para pedagang telah ditangkap oleh bantuan teknis dari Wildlife Conservation Society (WCS) Wildlife Crime Unit.

Koordinator Unit Kejahatan di WCS, Irma Hermawati, mengucapkan selamat kepada BKSDA untuk menyelamatkan hewan dan menangkap para pedagang. Dia berharap BKSDA dan polisi berhasil dalam unrevealing jaringan internasional dan sindikat di Asia tenggara, Timur Tengah, dan negara-negara Eropa.

Konservasionis primata dan mantan relawan koordinator FNPF itu di Bali Wildlife Rescue Center, Jonna Lehtinen mengatakan "Saya senang gibbons disita dan keluar dari perdagangan. Pada saat yang sama saya hancur ketika saya melihat kesedihan dan trauma di mata mereka. "

Ms Lehtinen mengatakan hewan-hewan yang sangat terancam terdaftar sebagai terancam punah pada IUCN Red List dan populasi liar menurun dengan cepat karena kedua hilangnya habitat dan perburuan. Mereka adalah korban perdagangan satwa liar, yang merupakan bisnis multi-miliar dan sayangnya merajalela di Indonesia. Semua jenis gibbon dilindungi oleh hukum nasional dan internasional tetapi risiko terkena dituntut rendah. Hewan dibawa ke pasar di Bali dari Kalimantan dan Sumatra. Seringkali hewan lebih jarang tidak terlihat dijual, dan perdagangan yang terjadi di balik pintu tertutup.

Untuk mengambil gibbon bayi dari orang tua pemburu yang biasanya harus menembak ibu, kata Ms Lehtinen. Kadang-kadang ayah dan saudara yang lebih tua dapat melarikan diri. Seperti primata lainnya, owa memiliki interval intra-kelahiran yang lama dan jadi perburuan memiliki dampak buruk pada populasi liar.

Terima kasih FNPF Humane Society International (Australia) untuk pendanaan biaya operasi pusat penyelamatan sejak kami mengambil alih operasi di 2011. Untuk informasi lebih lanjut tentang kunjungan kerja kami www.fnpf.org.

Untuk informasi lebih lanjut atau untuk mengatur wawancara silahkan hubungi FNPF itu Communication Manager Kirana Agustina on (+62361) 977978 atau fnpf.id@hotmail.com

Komentar ditutup.